Senin, 23 Desember 2013

Gesel Punggung Makcik.

Masa remaja aku belum ada awek, menyebabkan aku agak gersang seks. Fikir punya fakir, aku mengambil keputusan untuk mencuba nasib melepaskan nafsuku pada makcikku, setakat dapat gesel bontot pun jadi la. Masa tu aku tak rasa takut, atau risau makcikku tahu pasal hati keras dan kesangapan. Aku tak tau respond makcikku mcmmana. Petang tu aku pergi umah makcikku. Makcikku tinggal berdua saja dengan anak tunggalnya kerana baru berpisah dengan pakcikku. Sesampai umahnya, makcikku keihatan sedang menyapu sampah di beranda dengan berkemban. Dia tersenyum melihatku dan mengajak aku naik. Buat pengetahuan semua, kawasan umah makcik aku tu agak semak masa tu, dan umah dia jauh dari jalan utama menyebabkan port clear pada aku. Aku pura2 bertanya tentang anaknya kerana anaknya juga adaah kawanku. Dia masih leka menyapu sampah dan aku berdiri di belakangnya. Dia menjawab pertanyaanku tanpa menoleh, dan pertama kalinya aku cuba mengeluarkan konekku dan perlahan aku sentuhkan kepala konekku ke bontotnya. Aku perhatikan dia tidak bereaksi, hanya meneruskan kerjanya. Aaaahhhh lega rasanya dapat menembap batangku yang gersang ke punggung seorang wanita yang sporting. Baru aku tahu, makcikku jenis yang sporting. Konekku mengeras merasa nikmat. Namun, aku simpan kembali konekku kerana dia dah siap menyapu. Dia kemudiannya mengajak aku ke dapur dan aku menemaninya ke dapur. Dia ajak aku berborak sambil dia basuh pinggan, di mana masa nil lah aku berjaya menggeselkan konekku dalam masa yang agak lama ke bontotnya. Dia berborak sambil membasuh pinggan tanpa menoleh langsung ke belakang menyebabkan aku bebas mengeluarkan konekku lalu kuparkingkan ke bontotnya. Kesedapannya usah dikata, maziku meleleh2 keluar. Aku tak pasti kenapa dia tak beri respons, tapi yang penting aku mesti cari jalan untuk lepaskan maniku padanya. Aku tak tahu lagi melancap sebelum ni, maknanya maniku dah berkumpul bertahun2 kecuali keluar masa mimpi. Sebenarnya sepupu aku yang ajar aku menembap sebelum ni, di mana dia ajak aku tembap bontot kakak sepupuku masa tidur. Jadi aku ketagihan nak lepaskan maniku. Beberapa kali juga aku simpan semula konekku takut makcik aku toleh belakang, tapi dia tak toleh pun. Aku gelisah kerana maniku seperti tak mau keluar, kerana aku tak pasti tekniknya yang betul. Sudah agak lama konekku mengeras di pinggang makcikku tapi tak puas2. Aku kemudiannya teringat member aku pernah main2 tunjuk cara melancap guna bantal peluk. Aku rasa itulah caranya. Kain makcik aku memang dah basah kena air basuhan pinggannya, jadi aku boleh pancut kat kainnya kot. Aku menarik nafas dan mengeluarkan konekku lalu perlahan aku sentuhkan kepala konekku ke bontotnya. Bila terkena sahaja bontot makcikku, konekku mengembang dan berdenyut2. Dengan terketar2 aku usap konekku perlahan. Terasa kegelian dan kesedapan dan seperti maniku ingin keluar. Aku terus mengusapnya sehingga aku rasa maniku sudah mendesak keluar, dan bila hamper keluar, aku letakkan konekku kembali ke bontot makcikku dan apa yang berlaku, kelihatan kepala konekku mengembang sekali, lalu berdenyut2 memuntahkan airku di kain makcikku. Begitu banyak, mani yang bertahun terkumpul kini kupancutkan pada makcikku. Makcikku tak sedar aktivitiku. Aku kepuasan. Aku kemudiannya balik ke rumah. Aku berjaya puaskan nafsuku beberapa kali lagi dengan makcikku

Tidak ada komentar:

Posting Komentar